Mendapatkan Uang Dari Adsense

Akhirnya saya berhasil juga menembus angka USD100 dari Adsense. USD 100 adalah nilai minimal di mana google akan melakukan pembayaran kepada kita untuk layanan Adsense. Waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan hasil USD100 adalah 5 tahun lebih. Wuihhhh lama banget kan. Butuh kesabaran yang tinggi. hehehe…

Memang saya tidak melakukan segala macam tips & trick yang mungkin dilakukan kebanyakan orang yang berusaha mendapakan penghasilan dari Adsense. Sudah banyak contohnya yang bisa dilihat di http://www.adsense-id.com/forums/ untuk tips & trick yang dapat dilakukan. Saya hanya menulis saja di blog ini dan menambahkan adsense tanpa ada sesuatu yang lain. Makanya hal ini yang menyebabkan butuh waktu sangat lama untuk mendapatkan hasil 100 USD. Barangkali 5 tahun lagi saya baru akan mendapatkan USD 100 yang kedua.So wish me luck ya

Proses pencairan dana sangat mudah. Google akan otomatis mentransfer penghasilan kita bulan lalu yang melebihi USD100 melalui western union. Pastikan nama dan alamat sesuai dengan KTP. Karena KTP akan digunakan sebagai bukti otentik saat pencairan di western union. Jadi misalnya sampai 31 agustus 2011  pendapatan saya lebih dari USD100 maka google akan mentransfer pada bulan berikutnya yaitu bulan oktober 2011. Kenyataannya sih uang saya ditransfer tanggal 26 september 2011.

Setelah google mentransfer, maka saya menerima email pemberitahuaan dan diminta mengecek ke google adsense bagian payment. Di situ akan terlihat keterangan lengkap mengenai prosedurnya. Jadi di print saja. Kemudian hasil print nya dibawa ke western union terdekat. Dalam hal ini western union yang terdekat dengan saya adalah bank syariah mandiri. Sesampainya di bank syariah mandiri minta ke bagian CS kemudian berikan hasil print-an tadi. Selesai deh. Uang saya terima.

 

Source : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4764761

 

Penjelesan yang lumayan detail dan mencerahkan dari yang berpengalaman bagi yang ingin membuka lapak, kios, counter di mal 

The story is begun :

 

W kebetulan pernah buka ki0z & c0unter di ITC Cempaka Mas & Mangga Dua, w c0ba sharing dsni y……

Agan mau buka c0unter pa ki0z ? Krn beda cara mainnya…

Kl0 c0unter harga sewa brvariasi dari mulai 2,5 juta/bulan sampe 6 juta, trgantung l0kasi & luas. Yg trmurah tuh luasnya paling cuma ukuran 1 etalase 100 cm X 50 cm ! Biazanya nebeng di depan t0k0 0rang yg strategis… Jd agan kliling sdri cari tpt yg 0kay, lalu neg0 ma yg punya t0k0.. Harga sewa tu dah all in, gk perlu bayar service charge lg… Trz harga sewa gk dihitung/m2, tp (skali lg) diliat dari l0kasi & besarnya..

Kl0 ki0z harga sewa bervariasi antara 15 juta/thn sampe 300 juta/thn jg ada ! Skali lg ukuran bukan jd pat0kan, tp letak yg jadi pat0kan utama harga sewa. Trz ditambah lg service charge. W lupa hitungan/m2 utk service charge, tp sbgai gambaran utk ukuran ki0z sktr 5 m2 service chargenya bisa sktr 500 ribu dah trmasuk listrik standard. Kl0 di tpt yg da rame spt ITC Mangga Dua, agan kudu kliling sdri utk dptin sewa ki0z. Tp kl0 ITC Kuningan & Cempaka Mas yg masih byk ruang k0s0ng, bisa k0ntak ke pengel0la ataw ke pr0perty agen dsna. Tp w sarankan, jgn lgsg trgiur harga sewa yg rendah ! Agan kudu sering b0lak balik n0ngkr0ng di depan ki0z yg diminati utk mengamati traffic pengunjung sblm benar2 sewa !

Prhatikan juga jenis barang dagangan agan, spy gk salah tpt ! Agan kl0 mau jual speaker active, mendingan di ITC Kuningan d… Kl0 Cempaka Mas level pengunjungnya beda gan ! S0rry l0h bknnya membedakan 0rg, tp mang marketnya (baca: daya beli) beda ! Jual speaker active jgn di ITC Mangga Dua, tp di sbrangnya ja di Mangga 2 Mall.

Utk urusan pr0fit margin, bisa dibilang semua retailer (0rg yg dagang, appun jenis barangnya) memat0k margin sktr 30-40%. Sdangkan utk gr0sir sktr 15-20%. Cma kl0 agan beli dari tangan prtama, margin bisa mncapai 80% l0h ! Jadi pinter2lah memilih supplier & barang dagangan + pinter2 survey market….

S0al pegawai, trgantung sberapa luas tpt agan… Kl0 cuma c0unter d0ank seh jaga sdri + pasangan ja….. Byk 0rg yg salah besar dgn melepaz 0perasi0nal ke pgawai !! Jgn campur adukkan management retailer dgn perusahaan !! Kl0 mau dagang y WAJIB jaga sdri minimal sampe benar2 running !!

Utk pr0m0si, gk ada yg bisa byk dilakukan utk retailer. 1 hal yg perlu di ingat, HARAM hukumnya utk perang harga ! Krn nti ujung2nya yg menang y yg punya byk m0dal. Jd jgn mmbangunkan macan tidur gan ! Lbh baik pake cara haluz, misalnya speaker yg agan jual dah trmasuk speaker mini utk tweeter, ataw brhadiah mikr0ph0ne, dll. Intinya seh disk0n, tp dikemaz scara haluz….. Jgn lupakan jg after sales service, jgn mentang2 brg yg dah dibeli gk bisa dikembalikan, trz qt gk mw tw ma pembeli c0mplain…..

Lalu di ingat jg stp daerah brbeda karakter pembelinya ! Cth di Mangga Dua, misalnya qt mau beli ka0z, pnjual buka harga 100 ribu, qt kudu tawar separuhnya ! Krn harga realnya paling sktr sgt0h… Tp di Cempaka Mas & Kuningan beda, kl0 agan nawar sparuh harga bisa dibawain g0l0k ntar ! he..he… Skali lg kuncinya, kudu sering2 b0lak balik plajari market ! Jgn cma krn punya m0dal, kenal supplier, trz dah lgsg hajar buka lapak…. Mati k0ny0l namanya……

0kay d…., sm0ga membantu….

Gudlak :beer

Berbisnis Menjadi Suplier / Agen Big Cola

Saya ingin berbagi sedikit mengenai pengalaman saya menjadi agen atau suplier produk Big Cola. Awal mulanya saya melihat di koran kompas sekitar bulan Januari 2011 mengenai peluang bisnis memasarkan produk big cola. Dari situ saya memberanikan diri untuk menelepon mengenai bagaimana caranya untuk memasarkan produk big cola sebagai agen / suplier. Sangat mudah memang, kita tinggal memesan sejumlah tertentu yang dipersyaratkan dan pembayaran cash. Kemudian Big cola tersebut saya pasarkan ke daerah di sekitar saya.

Saya pun membuat web site untuk membantu mempromosikan produk big cola yang saya pasarkan. Web site tersebut dapat di akses di http://bigcola.plugie.com. Saat ini web site tersebut tidak aktif dan hanya memunculkan info bahwa saya sebagai agen big cola tidak menerima pesanan atau pertanyaan informasi dikarenakan barang kosong. Ya, memang saat ini saya tidak memasarkan kembali. Sayang memang, usaha yang hanya kurang lebih 6 bulan saya jalankan tersebut layu sebelum berkembang.

Alasan utama saya menutup usaha tersebut karena produsen big cola tidak mampu memenuhi permintaan Big Cola yang saya butuhkan. Setiap saat saya pesan barang selalu kosong. Walaupun ada, big cola di antar tidak sesuai pesanan. Entah mengapa hal ini terjadi. Pelanggan saya banyak yang menanyakan untuk membeli big cola dari saya. Karena saya tidak mampu menyediakan kebutuhan mereka, akhirnya mereka membeli dari agen lain. Aneh sih kalau dipikir, kenapa di agen lain ada akan tetapi di saya tidak ada.

Walaupun usaha saya hanya berjalan kurang lebih enam bulan, saya mendapatkan cukup pengalaman tentang bagaimana caranya menjadi suplier atau agen, di antaranya:

1. Beri kesempatan kepada warung atau toko untuk membayar secara tempo. Dengan cara ini mereka lebih berani untuk mengambil barang kita, karena tidak butuh modal. Di saat barang habis baru mereka bayar dan memesan lagi. Cara pembayaran tempo berbeda dengan konsinyasi. Jika konsinyasi barang tidak laku dikembalikan akan tetapi kalau tempo tidak bisa dikembalikan. mereka tetap harus membayar apa yang mereka beli akan tetapi pembayaran boleh 2 minggu atau satu bulan kemudian

2. Usahakan untuk selalu menjaga ketersedian stok. Variasi barang harus lengkap

Hal ini lah yang tidak mampu saya lakukan karenakan stok saya benar-benar tergantung dari pasokan pabrik yang tidak bisa saya percaya lagi pengirimannya

3. Beranikan diri untuk memulai

Saya tidak memiliki pengalaman sama sekali. Usaha ini saya lakukan hanya sambilan dari pekerjaan utama saya sebagai pegawai kantoran.

4. Teori memang banyak tapi pengalaman yang didapat dari melakukan lebih berharga